Indonesian Week 2013

Fiuhh, akhirnya kesampean juga bikin tulisan tentang Indonesian Week 2013. Buat gue, Ina Week tahun ini punya kesan tersendiri, karena gue dan teman-teman seangkatan kali ini dipercaya menjadi penanggung jawabnya. Gue sendiri dipercayakan dua tugas, pertama sebagai penanggung jawab inventaris, kedua sebagai grand show stage manager.

poster kebanggaan

Seperti tahun-tahun sebelumnya, hampir setiap hari dalam satu minggu diadakan acara-acara berbau Indonesia. Yuk lihat satu-satu!

Senin: Parade

parade

Parade diadakan di depan fountain kebanggaan APU. Parade kali ini kurang lebih menggambarkan transformasi Indonesia dari zaman purba ke masa sekarang. Peserta parade nggak cuma dari Indonesia loh. Teman-teman dari Thailand, Jepang, Sri Lanka juga ikutan.

Selasa: Pesta Rakyat

kuda lumping

Sesuai namanya, acara ini menampilkan performance “orkes dangdut” dan tari kuda lumping khas wong ndeso. Orang Jepang yang biasanya malu-malu pun “terpaksa” ikutan joget saat lagu dangdut diputar.

Kamis: Gema Angklung

angklung hias

Sesuai namanya, acara ini bertujuan memperkenalkan angklung. Caranya, selain dengan short performance angklung, juga dengan main angklung bersama penonton seperti yang biasa diadakan Saung Angklung Udjo, Bandung. Terakhir, angklung yang dipegang peserta boleh dihias, diwarnai, dan dibawa pulang. Asik yah.

Jumat: Grand Show

backstage (yes, you can ignore my face)

Nah, ini nih acara yang katanya paling ditunggu-tunggu. Alhamdulillah, penonton sabar menanti dari jam 3 sore, padahal acara baru dimulai 3 jam setelahnya. Selama 3 jam ini, gue dan panitia lain yang kebagian tugas di backstage ngobrol-ngobrol santai (berhubung ruangan backstage dibuat segelap mungkin, jadi berasa di dalam rumah yang lagi mati lampu) sambil menenangkan diri, sementara performers sibuk ganti baju dan dandan cantik. Kerja di backstage adalah pengalaman yang baru buat gue, dan ternyata seru juga. Selain bisa “melihat panggung dari sisi lain”, gue juga dapat banyak teman baru dari tim logistik dan tim dekor.

Yang mau nonton grandshow, bisa klik di sini.

Selain acara-acara di atas, ada juga booth Ina Corner yang kali ini dihias ala pelaminan padang. Ada kue cubit, teh manis, dan cemilan khas Indonesia juga di sini.

pelaminan
bikin ngiler

Nggak lupa, di cafeteria dijual menu makanan khas Indonesia selama jam makan siang. Tahun ini, menunya adalah nasi goreng (yang ini selalu jadi bestseller setiap tahun), siomay, tempe oister, dan lumpia.

sedap mantap

Biarpun udah dua minggu berlalu, euforia Ina Week masih berasa sampai sekarang, lewat foto-foto dan artikel online yang link nya masih sering nongol di facebook atau twitter. Semoga Indonesian Week 2014 bisa lebih sukses lagi membawa nama Indonesia di APU.

Advertisements